Selasa, 18 Oktober 2011

1198

obrolan kemarin subuh jadi mengganggu sendi- sendi kehidupan saya!
sepanjang hari ini jadi terus membayangkan dia!
berulang kali menyadarkan diri,
atas apa yang pernah dia lakukan hingga begitu menyakitkan..
tapi ternyata rasa ini lebih liar dari yang kuduga.
di sudut hati, mambisikan,
"ini yang sebenarnya saya mau!"
seperti sebuah tantangan yang memacu adrenalin.
tapi,
sampai kapan terus berpetualang dalam hidup..??!!
bukankah saya juga ingin berlabuh,
sama seperti yang lain.


menetapkan hati hanya untuk satu jiwa..

Kamis, 30 Juni 2011

mushola kami doa kita

Pernah suatu hari, seusai shalat ashar, Luna Menambah deretan doanya. Biasanya doanya hanya sampai pada permohonan agar semua rencana dan urusannya dilancarkan oleh Tuhan, kali ini Luna menambahkan,
“Tuhan, mungkin ga sih kami berjodoh? Hihi.. agak susah juga sih yaa..?! gimana kalau dari tanda- tanda gitu deh Tuhan, kalau kami berjodoh, boleh sekaliiii aja saya pengen ketemu sama dia di Mushola ini. hehe.. kayanya juga agak susah juga yaa..?!abis kami kan ga pernah papasan juga.. yaudah deh Tuhan.. ga apa- apa.. hehe.. masih banyak kaan yaa pria dengan inisial A diluaran sana.. Amin”
Luna menutup doanya dengan sedikit rasa geli, Luna merasa itu bukan doa tapi lebih cocok pemaksaan ϑ.
Saat Luna sedang melipat mukenanya, dia mendengar derap langkah seseorang menaiki tangga menuju mushola. Tak lama munculah sosok pria yang begitu dikenalnya. Luna kaget. Dan ia sangat yakin bahwa pasti mukanya terlihat merah karena sangat KAGET!

“eh Luna..” sapa si Pria.
“hai Mas.. hmm.. aku duluan ya..” Luna permisi, dan melipat begitu saja mukenanya.

Dalam hati Luna kembali berbicara pada Tuhan,
“hei Tuhan, yakiiiiinnnn?! Itu dia beneran bukan sih? Kok cepet banget ngabulin doanya aku ? tumben deh.. hehe.. tapi beneran ga tuh tanda- tandanya? Yaa udah deh.. aminin aja yaa.. AMIN!”

Lalu Luna berjalan kembali dan tersenyum- senyum sendiri. Dan kembali Luna berbicara dengan hatinya.
“bener tuh kata novel yang pernah aku baca, “hati- hati dengan doa’mu” . aneh banget juga sih ternyata kok bisa barengan shalatnya. Kan aku tadi berani doa gitu, abis selama ini ga pernah ketemu, kecuali aku yang samperin dia ke ruangannya atau dia yang main ke meja aku. Hehe.. eh muka aku tadi keliatan merah ga sih? Kan malu juga kalau ketauan, aku doa kaya tadi. Haha.. mana bisa dia tau doanya aku! Tapi pasti merah deh, abis kerasa gitu agak panas. Haha..”.
***
Semenjak kejadian itu, tiap kali Luna shalat dan terlintas kejadian itu, Luna selalu saja tersenyum. Kadang terlintas saat shalat rakaat ke dua atau ke tiga. Kadang juga saat melipat mukena. Tapi lebih sering teringat saat berdoa. Terkadang Luna mengulang Doanya,